Wednesday, 15 August 2018

Pjs Wali Kota Jadi Inspektur pada Hari Lahir Pancasila

post-top-smn

Kota Kediri, SMN – Tepat di tanggal 1 Juni 2018, Pjs Walikota Kediri Jumadi bertindak sebagai inspektur Upacara Hari Lahir Pancasila yang dengan tema “Kita Pancasila Bersatu, Berbagi, dan Berprestasi” bertempat di Halaman Balaikota Kediri, Kamis (1/6). 
Pancasila ini sudah menjadi bintang pemandu Bangsa Indonesia selama 73 tahun. Pancasila sudah bertahan dan tumbuh di tengah deru ombak ideologi- ideologi lain yang berusaha menggesernya. Selama 73 tahun ini juga, pancasila sudah menjadi rumah bagi bangsa Indonesia yang berbhineka tunggal ika.

Dalam sambutannya, Jumadi Pjs Walikota Kediri membacakan teks sambutan Presiden Republik Indonesia yang mengatakan bahwa Indonesia memiliki bangsa majemuk yang terdiri atas 714 suku dengan lebih dari 1.100 bahasa lokal yang hidup di lebih dari 17.000 pulau, semangat persatuan merupakan pilar utama dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Sebagai bangsa Indonesia harus terus menerus bersatu memperkokoh semangat Bhinneka Tunggal Ika. “Kita harus bersatu dalam upaya kita untuk menjadi bangsa yang kuat, bangsa yang besar dan bangsa pemimpin,”ujar Jumadi.

Lebih lanjut, Pjs Walikota Kediri ini menuturkan, semangat berbagi antar anak bangsa untuk kesejahteraan dan kemajuan bersama merupakan sebuah keharusan, dengan memperkuat etos kepedulian, welas asih, dan saling menghargai dengan penuh empati. Dengan modal semangat dan energi kebersamaan, akan mampu mengukir prestasi untuk memenangkan kompetisi.

“Saya yakin semangat berprestasi ini membara di seluruh lapisan masyarakat dan di seluruh jenis profesi untuk menjadikan Indonesia sebagai negara maju, negeri yang baldatun toyyibatun wa rabbun ghafur,” kata Pjs Walikota Kediri.

Dalam peringatan Hari Lahir Pancasila di setiap tanggal 1 juni ini, Jumadi berpesan harus dimanfaatkan sebagai momen pengingat, momen pemacu dan momen aktualisasi nilai-nilai pancasila. Negara manapun di dunia ini akan selalu berproses menjadi masyarakat yang bineka dan majemuk. Seringkali kemajemukan ini juga dibayang-bayangi oleh resiko intoleransi, ketidak-bersatuan dan ketidak-gotongroyongan. “Saatnya kita berbagi pengalaman dalam berbhineka tunggal ika, dalam bertoleransi serta dalam membangun persatuan dan kebersamaan serta berbagi pengalaman dalam mengamalkan nilai-nilai luhur pancasila untuk ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.

Terakhir, Pjs Walikota Kediri ini mengajak mengajak para ulama dan tokoh agama, para guru dan ustad, para politisi dan jajaran aparat pemerintahan, para anggota TNI dan polri, para pekerja dan pelaku ekonomi, serta seluruh komponen bangsa untuk bersama-sama mengamalkan pancasila dalam keseharian. Semangat bersatu, berbagi dan berprestasi akan meneguhkan derap langkah dalam membawa Indonesia menuju negara yang maju dan jaya.

Perlu diketahui, semangat berprestasi Kota Kediri ini ditujukan dengan diperolehnya Penghargaan Wajar Tanpa Pengecualian dari BPK RI atas audit laporan keuangan, dan juga Kota Kediri sebagai nominasi 5 besar kota dengan kualifikasi kelembagaan terbaik di Indonesia dalam pelayanan perijinan.

Hadir dalam upacara ini Sekretaris Daerah Kota Kediri Budwi Sunu HS, Kapolresta Kediri AKBP Anthon Haryadi, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Djoko Raharto, Komandan Kodim Kediri 0809 Letkol Kav Dwi Agung Sutrisno, Danbrig 16 Letkol Inf Slamet Riadi, Yonif 521 Letkon Inf Andi Andriyanto Wibowo, Ketua DPRD Kota Kediri Kholifi Yunon dan peserta upacara Hari Lahir Pancasila mulai dari pelajar, mahasiswa, ASN, TNI, dan Polri.(hms/adv)

post-top-smn

Baca berita terkait