Tuesday, 20 February 2018

Pemerintah Indonesia Kirim 10 Kontainer Berisi Bantuan untuk Etnis Rohingya

post-top-smn
Warga etnis Rohingya

Ilustrasi – Warga etnis Rohingya

Jakarta, SMN – Pemerintah Indonesia mengirim bantuan untuk warga etnis Rohingya di Myanmar. Presiden Joko Widodo mengatakan bantuan berasal dari masyarakat, pengusaha, dan pemerintah. “Pagi ini ada 10 kontainer diberangkatkan ke Rakhine State,” kata presiden di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Kamis, 29 Desember 2016.

Kesepuluh kontainer itu berisi mi instan, makanan bayi, dan sarung. Menurut Presiden Jokowi, bantuan-bantuan itu merupakan permintaan dari warga Rohingya. “Barang ini diminta setelah Menteri Luar Negeri berkomunikasi dengan pemerintah Myanmar,” ucapnya.

Seperti diberitakan, sejak terjadi ketegangan di Rakhine State pada 9 Oktober lalu, ada peningkatan jumlah pengungsi hingga 10–20 ribu orang. Menurut data UNHCR, saat ini terdapat sekitar 32 ribu pengungsi muslim dari Myanmar yang tercatat resmi pada dua kamp pengungsi di Bangladeh. Selain itu, UNHCR mengestimasikan adanya sekitar 200 ribu pengungsi yang tidak tercatat serta tinggal di perbatasan Bangladesh dan Myanmar.

Pemerintah Indonesia, menurut Jokowi, sudah melakukan diplomasi menyangkut pengungsi Rohingya. Ia mengatakan sudah memerintahkan Kementerian Luar Negeri untuk bertemu dengan pemerintah Myanmar. Presiden meminta membuka perbatasan untuk memenuhi kebutuhan rakyat Rohingya. “Kami menegaskan perlunya penegakan HAM dan kehormatan bagi komunitas muslim,” ucapnya.

Lebih lanjut pemerintah berharap bantuan tersebut diterima dengan baik oleh para pengungsi. “Harapan saya kepedulian dan kedamaian tercipta di Rakhine State,” kata Presiden Jokowi.

post-top-smn

Baca berita terkait