Sunday, 21 October 2018

Jokowi: Tidak Relevan Lagi Mengukur Fluktuasi Rupiah Berdasarkan Dolar AS

post-top-smn
Ilustrasi

Ilustrasi

Jakarta, SMN – Presiden Joko Widodo mengatakan, tidak relevan lagi mengukur fluktuasi rupiah dan perekonomian Indonesia berdasarkan dolar Amerika Serikat. Menurutnya, ekonom harus mulai menggunakan negara lain sebagai tolak ukur. “Kalau memakai tolak ukur Amerika Serikat, ya kelihatannya akan jelek terus. Padahal, ekonomi kita baik-baik saja. Negara lain malah melemah. Ini masalah persepsi,” ujar Presiden Joko Widodo di Sarasehan 100 Ekonom di Hotel Fairmont, Jakarta, Selasa, 6 Desember 2016.

Negara lain itu tentu bukan sembarang negara. Presiden Joko Widodo mengatakan, negara yang bisa dijadikan tolak ukur adalah yang menjadi mitra dagang besar Indonesia seperti Cina, Eropa, dan Jepang.

Jokowi menyebutkan porsi kemitraan dengan Cina adalah 15,5 persen, Eropa 11,4 persen, dan Jepang 10,7 persen. Sementara itu, dengan Amerika Serikat, hanya sekitar 10 persen alias masih di bawah Jepang. “‎Kan harusnya kurs yang relevan adalah kurs rupiah melawan mitra dagang terbesar kita. Kalau Tiongkok terbesar ya harusnya rupiah-renminbi terbesar. Ini penting untuk edukasi publik, untuk tidak hanya memantau kurs pada USD semata. Tapi yang lebih komprehensif,” ujar Presiden Joko Widodo. “Jangan sampai angka 10 persen ini mendominasi persepi ekonomi kita,” ujarnya.

Presiden menambahkan bahwa Amerika Serikat juga tak relevan lagi sebagai tolak ukur satu-satunya, karena Donald Trump akan menerapkan kebijakan ekonomi America First. Dengan kata lain, kebijakan ekonomi yang diambil akan bersifat fokus ke Amerika, tidak peduli dengan efeknya ke negara lain. “Itu yang saya tangkap. Trump kelihatannya akan menerapkan kebijakan ekonomi reflasi dan kurs dollar semakin melonjak. Artinya, kurs rupiah-dollar semakin tidak mencerminkan fundamental ekonomi kita,” ujar Presiden Joko Widodo.

post-top-smn

Baca berita terkait